Tuesday, November 25, 2014

kisah tempe dan puasa

Puasa Senin Kamis sudah menjadi rutinitas bagiku, terkecuali jika pada dua hari itu ada halangan yang tak dapat kuhindari. Rasanya bahagia sekali jika pada hari itu aku menahan keinginan-keinginan dunia yang kerap menggoda.
Pada setiap puasa, kebahagian meningkat saat sore menjelang. Lepas sholat Ashar biasanya aku mulai memikirkan menu buka puasa. Kalo pun buka di luar, makan dimana. Tapi kalo puasa, aku jarang buka di luar, dengan pertimbangan sholat Magrib bisa telat.
Puasa kemarin Alhamdulillah lancar. Namun ada sedikit insiden yang membuatnya berkesan. Pulang kantor, aku tergerak mengecek bahan makanan yang ada di lemari dapur dan di kulkas. Di kepalaku sudah kukonsep dengan lengkap menu yang ingin kunikmati pas Magrib nanti. Niat masak nutrijel batal karena nutrijel-nya sudah habis, dan aku lagi sangat malas keluar. Untungnya ada semangka di kulkas. Jadi aku membuat jus semangka untuk pelepas dahagaku nanti.
Setelah memeriksa lauk, keknya masih lengkap. Tapi sepotong tempe di rak kulkas menggodaku. Sepertinya sangat nikmat menikmati tempe goreng plus sambel pedas. Tempe itupun ku olah sebisaku. Iris tipis (menurutku sih tipis) kemudian merendamnya dengan bumbu. Nantilah kugoreng, pas jelang adzan aja supaya bisa kunikmati saat masih panas, pikirku. Akupun kembali ke kamar melanjutkan istirahat.
Jelang adzan, aku menggoreng tempe yang tadi. Hmmm aromanya membuatku bersemangat. Sambil menyiapkan menuku yang lain, sambil sesekali menengok tempe di penggorengan. Terakhir aku mengangkat tempe dari penggorengan. Beberapa saat kemudian, adzan pun berkumandang. Alhamdulillah.
Jus semangka, kolak pisang, nasi dkk ditambah tempe goreng, siap di meja. Menjadi bingung yang mana baiknya dilahap dulu. Tanganku tergerak mengambil sepotong tempe. Baru kusadari tempenya gosong. Tapi karena pengen, aku tetap menggigitnya. Tapi kok, tempe gosong itu malah bagian tengahnya belum matang....?
Salahnya dimana? Irisan tempe yang tebal atau api yang besar atau yang masak memang gak tau caranya???? Hahahhaha nikmatnya berbuka puasa dengan tempe gosong yang blon matang, buatan sendiri.

Wednesday, March 12, 2014

bersamA musiM

Aku di musim yang kering.

Udara gerah tanpa titik air. Cuaca panas menghanguskan semua. Daun tak lagi hijau. Ia telah kerontang hampir luruh dari dahan. Bahkan sebagian telah luruh tak berdaya, dimainkan angin, melayang hingga ke tanah.

Bumi yang tak lagi hijau. Permadani nan semerbak telah berubah menjadi coklat. Pucat dan tak lagi bernafas. Tak ada lagi rumput hijau yang tebal dan empuk di duduki. Tak ada permadani lapang tempatmu berlari, atau mungkin berbaring, berguling seiring tawamu. Saat ini musim kering, semuanya kering.

Aku melewati musim kering.

Diawali kilat yang menyambar-nyambar bersama petir nan garang, seakan mengancam jiwaku. Aku takut, lalu mencari perlindungan yang mungkin aman, yang mungkin bisa selamatkan ku dari amuk kilat dan petir. Aku berlari-lari ketakutan ketika tiba-tiba angin pun berlalu dengan dengan sangat cepat, seakan ingin menerbangkan pepohonan. Tapi pohon itu tak rela berlalu. Dahan dan daunnya pun menolak anggun ajakan sang angin. Meliuk merunduk, apalagi yang dapat dilakukannya selain itu?

Aku masih berlari. Kilat, petir, angin, oh aku sangat ketakutan. Langit yang tadinya terang benderang, mendadak gelap gulita. Lalu meneteslah air dari langit. Siapa pula yang menangis di atas sana? Apakah hatiku yang bersedih bersemayam di langit? Dan saat ini sedang meng-ekspresi-kan kesedihannya? Langit menangis sejadi-jadinya. Aku yang masih berlari menjadi kuyup sekujur tubuhku. Aku berhenti berlari. Aku mencari pemilik air mata itu di langit. Kemana hatiku yang sedang menangis? Lelah dan perih mataku menentang hujan yang tak juga henti.

Aku di musim semi. Setelah tangisan langit itu berlalu, perlahan ada yang berubah. Kilat dan petir berlalu pergi. Langit kembali biru, ada senyum ceria surya di sana. Dari mana pula datangnya burung-burung yang tak henti berkicau. Iya membawakan lagu baru dalam kicaunya. Tentang sebuah taman yang penuh bunga diterbangi ribuan kupu-kupu.

Aku kah pemilik taman? Mengapa aku telah berdiri di taman ini? Di atas hamparan permadani yang telah hijau. Di bawah pohon-pohon yang telah mendapatkan daunnya kembali.

Ahh aku tak boleh melewatkan waktu. Aku harusnya menikmati permadani ini, memetik bunga yang semerbak, berkejaran dengan kupu-kupu. Aku harus menikmati surga ini. Sebelum musim berikutnya merenggutnya dariku.

Aku kembali di musim kering

Dalam perjalananku kutemukan sebuah lembah sunyi yang telah kering, merindukan titik air mata langit. Lelah. Aku tak mampu melanjutkan langkahku yang seret. Maka kusandarkan tubuh ringkihku pada pohon yang telah sangat haus pula. Aku duduk lunglai pada rumput-rumput yang meregang nyawa. Ya baiklah, kita bersama-sama menantikan musim itu, ketika benih kehidupan dibagikan oleh malaikat Tuhan.

Kita disini saja, bersama menanti berlalu-nya musim nan kering Kita disini saja, bersama menanti datangnya musim yang semi. 260214 @sya