Wednesday, August 09, 2006

aromA merdekA (suraT buaT ayaH)

assalamu alaikum, ayah!
apa kabar disana? bagaimana pula bunda? harapan nanda semuanya baik2 saja, sama seperti keadaan nanda di bumi, amin.

ayah ada senyum di bibirku. yap agustus lagi. aku ingat gimana agustus tahun2 kemarin kita lalui bersama. gimana aku ngecat pagar kita, masang bendera merah putih ama umbul2. hehehhe semua itu menyisakan kenangan bagiku.
aku ingat gimana ayah ga suka ama hasil sapuan kuas ku. huehuehue emang ga tau ngecat tapi nekat mau bantu ayah. aku ga mau liat ayah kerja sendirian. cewek2 gini aku kan bisa juga.

tahun ini, agustus keenam yang aku lalui tanpa ayah. hmmm, aku cuma bisa bayangin wajah ayah, yang dulu penuh keringat saat memberi instruksi padaku. “cara catnya gini, warna item disini, putih disini, benderanya sebelah sana bla bla bla.....” duh ayah, pengen lagi seperti dulu. menyambut agustus bersamamu. padahal dulu sering kesal kalo ayah dah larang aku campur cat hahahhhah. (ini orang emang ga niat ngecat, cuma nyari alasan biar ga disuruh cupir ama ibu, huehueheuue)

ayah, agustus tahun ini masih kering juga,seperti dulu. matahari yang udah terik dari pagi, ditambah angin kering, berhembus. terbangkan debu dan dedaunan yang gugur ke bumi. dan aroma kemerdekaan ada ikut berhembus bersama angin itu, ayah. ingat kan dulu aku sering mengendus- endus saat angin berhembus. trus ayah bertanya, aku mencium bau apa, jawabku aroma kemerdekaan.
aku mencium bau itu lagi, ayah. sembari mengingat kembali kebersamaan kita. yach hanya bisa mengingat. jika saja masih di watampone, mungkin aku masih ngecat pagar kita. tapi sejak ibu nyusul ayah ke surga, aku pindah, beberapa kilo dari kota kita dulu.

ayah, banyak hal yang aku alamin, sejak kepergian ayah. semua itu menempa aku. menjadikan aku beda dari yang dulu. ga ada lagi sosok manja ya kurus itu lho. sekarang aku dah gemuk dan mandiri (menurtku sich, hehhehehh). bilang sama ibu yach. ibu ga perlu lagi cemas aku bisa jaga diri dengan baik koq.

ayah, disana ada tujuhbelasan juga ga? wah ayah ngecat pagarnya sama siapa? duh ibu pasti bikin kopi buat ayah dong. boleh ga aku pesan teh juga.
salam sayang nanda buat ayah dan ibu. dunia yang berbeda antara kita ga membuat aku lupa pada ayah dan ibu. aku cuma bisa nulis surat jika rindu mendera. eh, tapi doa2 yang aku kirim sampai kan?
ok, take care buat ayah dan ibu disana. insya allah kita akan berkumpul lagi.

merdeka!

oh yach ada nich temen nanda yang kirim salam buat ayah, namanya yugo, dia orang yogya, nanda kenal waktu ke yogya april kemarin. orangnya baik, tapi rada bloon, hihihii. di terima yach

buat ayah ibu tercinta, asya kangen. sudikah hadir dimimpiku malam ini?

No comments: